Senin, 05 Oktober 2009

Mudik 2009 featuring Hyundai Trajet

Sekedar berbagi sedikit pengalaman mudik 2009 kemarin mungkin berguna.... kami berangkat pukul 2.30 pagi tanggal17-09-09 dengan harapan bisa menikmati jalur purwakarta-sumedang yang berkelok...dengan pemandangan kebun teh di kanan kiri....
Sahur pukul 3.45 di rest area purbalenyi (entah km berapa tpi yang pasti rest area pertama saat masuk tol purbaleunyi arah bandung)....
rute yang kami lewati kemarin adalah.....Tol Cikampek-Tol Purbaleunyi-exit Jatiluhur-Purwakarta-Wanayasa di daerah Jalancagak kami beristirahat sebentar menikmati rimbunnya pohon dan aktivitas di perkebunan teh sambil tawarmenawar nanas madu....
Note: lupa nge-set tanggal di kamera sehabis ganti baterai....hiks..hiks......
Pemetik daun teh.....Nanas madu....namun belakangan rasanya tak semanis madu....hiks...hiks....Beberapa suasana kota2x di sepanjang jalur selatan....
Pemandangan khas pemudik...he..he...he......
Lokasi SPBU daerah wado
Lokasi sekitaran SokarajaLanjut perjalanan-Sumedang-Wado-gombong-Purworejo.....sampe di Purworejo pukul 20.00....nginep di hotel Bagelen dengan tarif mulai 50 rbu-300rbu ...lumayan buat sekedar melepas lelah.....dapet menu sahur nasi gudeg........
Pagi2x jalan2x ke alun2x (jaraknya hanya 100 m dari hotel)...di seberang alun2x terdapat masjid Agung yang menyimpan sebuah bedug berukuran besar...konon terbesar di dunia...dan hanya di tabuh saat hari2x besar islam saja....ada pula bedug berukuran lebih kecil yang digunakan setiap hari....
Bedug kecil...
Spesifikasi bedug besar....Bedug besar.....Jam 13.00 kami lanjutkan perjalanan ke Ponorogo lewat jalur utama....Yogya-Solo-Sragen-Ngawi-Madiun-Ponorogo....kebetulan melewati Pantai congot yang ngak jauh dari jalur utama kurang lebih 1 km..... bayar tiket masuk 7000 plus parkir....pemandangannya hampir sama dengan pantai2x sepanjang daerah grabag s/d glagah di selatan purworejo......pasir abu2x....ombak besar dan angin yang kencang.....
Sampai di Ponorogo pukul 20.00...sampai disini kilometer menunjukan 810 Km....kondisi jalan juga mayoritas tidak berubah banyak dibanding tahun 2008 lalu....mayoritas bergelombang selebihnya mulus terutama saat akan memasuki dan meninggalkan kota....konsumsi bensin rata2x kurang lebih 1:8 km.... performa, kenyamanan, kapasitas penumpang dan barang yang lebih, rasanya sepadan dengan yg kami keluarkan untuk budget bensin (kapasitas 7 penumpang hanya terisi 5 termasuk "supir").
Setelah Sholat Ied dan silaturahmi .......kami sempatkan untuk wisata kuliner khas Ponorogo ....sate ayam dan nasi pecel..... salah satunya sate ayam di daerah ngepos.......
pecel ponorogo yang joss sambelnya (setidaknya menurut lidah saya)........dengan harga kisaran 3000/porsinya...sebenarnya ada yang lebih joss lagi rasanya...tpi belum buka...mungkin tabungannya masih banyak.....he..he.....
Nyam sate ayam ponorogo yang terkenal.......katanya sih tahan 2 hari......15 tusuk harganya 13500
Ada kegiatan rutin 2 kali dalam setahun di Ponorogo yaitu pasar malam yang diselenggarakan saat grebeg suro dan selama bulan ramadhan......dengan pemandangan khas pengunjung yang menggunakan mobil2x pick-up dan truk......pengunjungnya dari kota2x sekitaran ponorogo...bahkan saking terkenalnya ada yg dari jakarta....ha...ha...ha...isinya ya permainan anak2x...dan jualan segala rupa.....dari penggorengan sampe motor.....Perjalanan pulang lewat jalur Pantura....tanggal 23-09-09 jam 10.00 dari Ponorogo melalui Madiun-Ngawi-Sragen (Kondisi jalan mulus)-Gemolong-Purwodadi-Demak AMMMPPPIUUUNNNN...kondisi jalan bergelombang gak penak blas.......bikin ngenes kaki2x mobil.....Bermalam di Purwodadi.....besoknya pagi2x kami sekeluarga "outbond" ke sawah...kebetulan sudah hampir panen pare dan jagung...
Udah ngebayangin oseng2x pare pake teri nasi...nyammm.......Begitu tahu kalo dalamnya hampir 3 meter...langsung lemes......
Suasana pedesaan di Purwodadi grobogan...jalan pedesaan yg lebih parah kondisinya...penderitaan tiada akhir....jalan desa yang dilapisi dengan batu gamping/kapur sebesar kepalan orang dewasa yang mencuat keatas dan lumayan tajam........dari pada ban sobek dan kaki2x jadi korban...akhirnya alon-alon asal klakon....he..he...jarak kur-leb 2km ditempuh dalam 1/2 jam.....ouuggghhh....
Petani bawa daun jagung sehabis panen untuk makanan ternak.....gak ada yang terbuang....semua termanfaatkan....yg bikin heran dengan kondisi jalan yg demikian "halus"...mereka memacu motornya dengan kecepatan kira2x 40 km/jam.....batu hajar....lobang hajar......ampuuunnnn.....
Jam 10.00 pagi kami lanjutkan perjalanan kearah Demak
Di Demak saya sudah niatkan sebelumnya untuk dapat singgah di Masjid Agung Demak......tapi saatnya makan siang.....buat isi perut kami mampir dulu di Rumah makan Rahayu karena lokasinya berdekatan dengan masjid, yaitu seberang Masjid agung demak, pinggir jalan raya arah semarang (he..he....rekomendasi tukang parkir masjid) untuk merasakan Nasi asam2x (seperti soto daging...pedas dan asam...nikmaaatt...setidaknya menurut lidah saya...1 porsi 8 rbu rupiah...)......
Kami sholat dzuhur dan ashar di masjid Agung Demak......
ada 4 tiang utama yang disebut soko, keempat soko guru ini berdiri kokoh di ruang utama masjid di empat penjuru arah. Soko guru barat laut merupakan sumbangan Sunan Sunan Bonang dan soko guru timur laut sumbangan Sunan Kalijaga. Sementara soko guru arah tenggara, sumbangan Sunan Ampel dan soko guru sebelah barat daya merupakan sumbangan dari Sunan Gunung Jati. Untuk soko guru yang dibuat Sunan Kalijaga memiliki keunikan dibandingkan tiga soko guru lainnya. Soko ini sering disebut sebagai soko ‘tatal’ atau tiang yang disusun dari serpihan kayu dengan cara dipasak dan diikat menjadi batang tiang besar dengan menggunakan perekat damar. Setelah kokoh, ikatannya dilepas dan teksturnya dihaluskan.Bener gak ya.......maksudnya sebelum adanya papan pengumuman ini apakah bayar?
Perjalanan kami lanjutkan pukul 15.30 ke Semarang-Pekalongan-Pemalang-Tegal-Cirebon-Jatibarang-Cikampek-Tol Pondok Indah...keluar Lenteng Agung... kondisi jalur pantura malam itu ramai lancar, gak terasa saya pacu trajet 120 kmpj....serasa jadi supir bus AKAP yang lagi kejar setoran...he...he...Alhamdulillah sampai di rumah dengan selamat pukul 03.00 dinihari tangal 25-09-09.....dengan total kilometer 1980 km dan bensin 242 liter.... Semoga bermanfaat Amin....

4 Komentar:

Blogger toni mengatakan...

mesin mobilnya boros ngga mas trajetnya boleh nanya donk, n pajak berapa per tahun, maaf nich pingin beli trajet tapi lihat pengamalan orang dulu(toni_ismarsudi2000@yahoo.com)

19 November 2009 20.47  
Blogger Ian mengatakan...

Salam kenal Pak Toni, klo boros ato ngak perbandingannya dengan mobil apa Pak? Mobil saya saat ini untuk dalam kota (dgn cara mengemudi yg "agresif") sekitar 1:7 luar kota 1:8.5 - 9 l/km, klo pembandingnya dengan mesin yg sama2x 2000 cc ya konsumsi BBM-nya kurang lebih sama,misalnya Mazda E2000, kijang Inova. Untuk pajak (saya punya GLS built-up th 2001 7 seater) sekitar 2,5 jt. Sepertinya beda tipe beda besarannya (informasi di millist ada yg "hanya" 1,8 jtaan).

23 November 2009 18.37  
Blogger Wiko Haripahargio mengatakan...

Menarik bloknya mas.. oya persiapan trajetnya apa aja supaya perjalanannya lancar mas? sudah pernah kena macet2an lama saat mudik?

27 Agustus 2012 22.51  
Blogger cara cari uang mengatakan...

konsumi bbm nya pas dengan kapasitas yg 2000 cc, cuma yg luar kota kok fc nya cuma selisih jadi 1:9 ya??

11 Agustus 2014 23.49  

Poskan Komentar

Berlangganan Poskan Komentar [Atom]

<< Beranda